Blantik

Sehari-hari ia berdagang
dari hasilnya begadang.

Tiap hari cukuplah baginya
jika bisa menjual seekor sepi.

yang melenguh,
yang mengeluh,

melalui sajak-sajak tak selesai,
tempat prengus kenangan terbantai.

No comments:

Post a Comment